Thursday, December 30, 2010

Penangan bolasepak



29 Disember 2010 merupakan tarikh yang amat bersejarah dalam sukan bolasepak tanah air apabila Malaysia dinobatkan sebagai juara Piala Suzuki AFF 2010. Walaupun jauh merentasi lautan, ngauman penyokong Malaysia menggegarkan seluruh pelosok tanah air. Dari rumah ke rumah; dari restoran segera ke kedai mamak; dari dataran hingga ke stadium; dari Perlis hingga lah ke Sabah; laungan kejayaan terus bergema selepas penjaga gol Harimau Malaya (Harimau Malaysia bagi aku) berjaya menampan bola penalti. Diikuti pula ngauman kejuaraan setelah skuad kebanggaan negara ini membolosi dahulu gawang gol sang Garuda. Skuad lawan yang telah patah sayap itu kini dilukai lagi dengan amat parah melaui jaringan gol Safee Sali. Ia memberikan kelebihan kepada Malaysia secara agreget dan pihak lawan perlu mencari 5 gol mustahil untuk memastikan kejuaraan.

Keputusan perlawanan tersebut yang berakhir dengan kekalahan Malaysia 1-2 di tangan Indonesia tidak menghalang Malaysia untuk merangkul kejuaraan selepas 14 tahun melalui keputusan agregat 4-2. Bagi penonton Malaysia, jaringan 2 gol lawan di Stadium Gelora Bung Karno tidak sesekali menghampakan. Sekadar saguhati kepada mereka untuk meredakan sedikit keparahan penyokong-penyokong Garuda. Juga sekadar melengkapkan aksi perlawanan untuk mereka terus bergelar 'Jaguh Kampung' dengan menang di tempat sendiri lagi. Apa yang paling manis, piala dijulang di dalam sebuah negara lawan yang mana penyokong dan akhbarnya banyak memprotes dan memprovokasi kemenangan sebelumnya dan memberi gangguan semasa sesi latihan.

Tidak cukup dengan itu, hari Jumaat nanti pada 31 Disember 2010 telah diishtiharkan sebagai cuti umum oleh perdana menteri sempena kejayaan Malaysia dalam kejohanan Piala Suzuki AFF 2010. Betapa besar makna kemenangan ini.

Kita bukanlah sebuah skuad yang setanding dengan pasukan-pasukan gergasi di EPL, La Liga mahupun kejohanan antarabangsa. Malah di peringkat Asia juga bukan. Tapi dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kita mengusai dan menjadi raja bolasepak di peringkan Asia Tenggara. Sebelum ini pada sukan SEA 2009 di Laos juga , kita menjuarai pingat emas dalam acara bolasepak setelah menang dengan Vietnam. Dan jangan pula lupa, pada Pesta Bola Merdeka 2007, Malaysia turut menjuarainya dengan keputusan 3-1 menentang Myanmar.

Begitulah penangan bolasepak. Tidak banyak sukan yang mendapat perhatian seperti ini. Kita ada beberapa sukan yang bertaraf dunia seperti badminton, hoki, squash, tenpin bowling dan sepak takraw. Namun begitu, bolasepak adalah sebuah sukan yang mempunyai nilai estitikanya sendiri bagi sebuah negara. Mendapat satu pingat emas di Sukan SEA lebih bermakna daripada mendapat 10 pingat emas lain. Bolasepak itu menjulang sebuah negara dalam bidang sukan. Jika bukan diperingkan dunia atau benua, paling tidak pun sesama jiran-jiran yang berhampiran dengannya.

Bolasepak juga menjadi sukan tumpuan dunia. Sebut sahaja Piala Dunia, orang pasti mengaitkannya dengan bolasepak. Seluruh dunia menanti kehadirannya dan musim itu seluruh dunia bak terkena demam bolasepak. Pada musim itu juga, setiap hari orang membicarakannya.

Pandangan masyarakat terhadap lelaki; jika tidak pandai bermain badminton tidak mengapa, tidak pantas berlari juga tidak mengapa. Tidak mampu menimang bola takraw tidak mengapa, tidak pandai menolak bola bowling juga tidak mengapa. Tapi jika tidak tahu bermain bolasepak, anda pasti mendapat gelaran sebagai 'kaki bangku'. Anda pasti dilabelkan sebagai gelaran demikian walaupun anda hebat dalam sukan-sukan lain. Walau tinggi manapun jawatan anda, walau apa pun kedudukan anda, keunggulan dan ke'macho'an yang selama ini menjadi kebanggaan anda pasti tercalar pada pandangan orang sekeliling jika anda kelihatan kaku bermain bola. Reputasi anda sebagai lelaki jatuh sebagaimana reputasi seorang wanita jatuh jika tidak tahu memasak. Begitulah andaiannya.

Dalam keadaan kemeriahan sukan ini, ada golongan yang terlepas. Aku ada terbaca mengenai komen rakan wanita kepada seorang rakan FB aku berkenaan status yang berbunyi, "Bola malam ni woi!!!" semasa perlawanan akhir ke dua Malaysia menentang Indonesia baru-baru ini. Komen rakannya itu kemudian berbunyi, "tak minat! hahaha". Aku cuba menganalisa pemikiran orang-orang sedemikian dan dapat aku simpulkan bahawa wanita tersebut tidak langsung mahu ambil tahu penglibatan negara dalam perkara-perkara yang tidak menjadi perhatiannya. Tidak meminati bolasepak itu bukanlah menjadi kesalahan, namun begitu perlawanan semalam adalah perjuangan sebuah negara dengan negara lain yang memerlukan semangat nasionalisme. Kita tidak berjuang untuk memerangi nagara lain, jadi tidak ada perjuangan lain yang mampu membuktikan semangat nasional kita. Andai ini salah satu perkara yang boleh menyatuan sebuah bangsa Malaysia dalam semangat mencintai perjuangan negaranya, apa salahnya kita menyokongnya. Bukan menyatakan secara terang-terangan untuk tidak mempedulikannya.

Kadang-kadang aku mendengar rintihan daripada rakan-rakan wanita yang selalu mengeluh andai suami mereka keluar untuk bermain futsal bersama rakan-rakan sekerja. Sepatutnya mereka tidak mengeluh sedemikian rupa kerana suami mereka tidak melakukan perkara-perkara lain yang lebih merunsingkan seperti keluar ke pub atau berkaraoke bersama GRO, keluar bersama wanita lain atas urusan peribadi; melakukan jenayah yang melibatkan dadah, arak, pelacur dan lumba haram; bermain nombor ekor serta judi. Aktiviti yang mereka lakukan sekadar bersukan untuk menjaga kesihatan yang sepatutnya tidak menjadi kerisauan para isteri-isteri. Isteri-isteri sepatutnya memberi sokongan terhadap aktiviti-aktiviti begini supaya suami mereka tidak pergi lebih jauh menyimpang ke arah hiburan lain yang tidak sihat yang mungkin boleh menghancurkan sebuah institusi kekeluargaan. Paling kurang, sukan dapat mengelakkan daripada para suami yang kini ramping akan memiliki perut buncit lebih awal.

Harapan aku agar sukan bolasepak di Malaysia akan terus berkembang maju dan mampu mencapai tahap tertinggi di peringkat Asia dan dunia sebelum aku tidak mampu melihatnya lagi. Aku juga berharap agar sukan-sukan lain turut mencapai tahap antarabangsa dan negara ini menjadi negara Asia Tenggara yang sering muncul di persada antarabangsa serta digeruni oleh pendominasi sukan dunia. Dan yang terakhir, semoga kita lebih bersifat terbuka andai ahli keluarga dan rakan-rakan kita terlibat dalam bidang sukan dan olahraga untuk memberi semangat kepada wakil-wakil masa depan kita kelak.

2 Komen:

suSuEmIMiE said...

hihihi..jadilh mcm sy..peminat bola dan sllu ikot en.suami g main futsal(sbb tkt duk umah sorg2) ..hqhqhqqqq....

@zReENy said...

hehe...singgah dari vf...azreeny...saya pun ader gak update pasal bola kt blog saya...tgh gila bola kan skang... >_<