Friday, December 3, 2010

IRIS Retro Nite (Dinner and Dance) - Part 1



IRIS Retro Nite (Dinner and Dance) telah berlalu. Segalanya telah tamat selepas 5 minggu kami membuat persediaan. Sepanjang persiapan itu juga kami menghadapi masalah kurang tidur, lemah badan, sakit-sakit otot dan kurang bersukan. Dalam entry kali ini, aku tidak mahu cerita perkara-perkara sedih kerana majlis berjalan dengan begitu lancar dan dalam suasana yang meriah dan penuh warna-warni.

Perjalanan bermula dari rumah kami ke Shangri-La dengan perjalanan berhemat bermula pada pukul 11:00 am. Sesampai di sana, kami diminta untuk melakukan rehearsal terakhir dan pengujian audio untuk semua alat muzik. Kelihatan pula para penari melakukan latihan untuk semua lagu yang melibatkan tarian. Azza turut bersama-sama dengan penari untuk menjayakan lagu Stupid Cupid. Kami sempat menghabiskan sesi rehearsal terakhir tersebut dan merehatkan diri di bilik persalinan persembahan. Di bilik persalinan tersebut juga kami menenangkan fikiran dengan menyanyikan lagu-lain lain untuk hiburan.



Di Hotel Shangri-La, kami ditempatkan di salah satu bilik hotel tersebut bernombor 0824. Di bilik tersebut kami merehatkan badan sambil berbual-bual dan meletakkan semua barangan bawaan kami. Kami turut dihidangkan dengan makanan Pizza yang ditempah sebagai makanan tengahari kami. Kami juga sempat mandi di bilik air hotel 5 bintang dengan air panas. Walaupun biliknya agak kecil untuk bilangan kami yang ramai, namun kami menggunakan semua ruangan yang ada dengan baik.




Menjelang ke pukul 7:30 pm selepas semua ahli band selesai mandi, kami semua sudah bersiap memakai baju kemeja putih dan berseluar panjang hitam. Kami turut memakai tali leher mengikut warna masing-masing. Aku memakai tali leher hijau, ike merah jambu, Azim merah, Fattah biru dan Syam dengan warna ungu. Kami tidak mengenakan sebarang make-up kerana rasanya persembahan kami tidak akan dinilai berdasarkan bagaimana rupa muka kami di atas pentas tersebut. Satu lagi, kami rasakan kami dah natural beauty. Faizul pula mahukan kami menggunakan lipstick. Habis setiap seorang dilipstickkan oleh Faizul walaupun ramai ang cuba mengelak. Selepas memakainya, aku dapat rasa seperti ada lapisan berminyak yang membungkus bahagian bibir aku yang menyebabkan rasa kurang selesa. Aku cuba mengelap sedikit agar warnanya tidak terlalu menyerlah.

Selesai acara melipstick, kami keluar untuk sesi fotografi bersama Faizul di luar bilik hotel sebelum turun melihat perkembangan tetamu yang hadir serta sesi pendaftaran. Jom tengok hasil-hasil gambar kami yang Faizul hasilkan.


Cerita pasal kami jer kan? Okey lah, sekarang kita lihat suasana serta wajah-wajah ceria dan warna-warni warga IRIS sepanjang sesi pendaftaran.

Pada mulanya suasana agak lengang di luar dewan majlis. Ada beberapa orang sahaja yang baru sampai menaiki kenderaan sendiri termasuk ahli jawatan majlis yang berlegar-legar di kawasan tersebut. Kami menaiki escalator untuk meninjau hadirin lain yang bakal tiba.



Di luar pintu masuk, kami berlima berdiri seperti penyambut tetamu dengan memakai kacamata hitam. Jauh di seberang sana, kelihatan kumpulan-kumpulan yang baru sampai untuk menghadiri majlis. Penampilan berbeza mereka berbanding hari-hari kebiasaan menyebabkan kami turut hampir sukar mengecam. Apa yang turut mengejutkan kami, para hadirin turut tidak mengecam siapa kami di pintu masuk tersebut. Ada yang menyangka bahawa kami adalah penyambut tetamu. Ada juga yang menghampiri dekat ke arah kami tetapi masih tidak dapat mengecam kami sebagai salah seorang daripada rakan sekerja mereka sehingga kami tegur. Andai kami sukar dicam, mereka juga turut berpenampilan lain hingga perlu kami kenalpasti secara teliti untuk memastikan siapa mereka.



Tatkala hujan renyai-renyai semasa menanti rakan-rakan lain di luar sana, kemunculan seseorang yang istimewa membanggakan kami. Azhar datang ditemani isterinya sambil dibantu oleh tongkat untuk berjalan. Dia tidak habis-habis menyatakan sokongan kepada kami sebagai rakan-rakan seperjuangannya untuk persembahan pada malam ini. Andai tidak berlaku kemalangan, pasti dia turut ada bersama kami pada hari tersebut untuk naik ke pentas sebagai drummer. Kehadirannya pada hari ini sangat bermakna kepada kami. Mungkin kehadirannya boleh membantu untuk mendatangkan mood kepada kami yang semakin gemuruh.


Jom kita lihat beberapa gambar yang menunjukkan kemeriahan pesta Retro pada kali ini.































2 Komen:

Dyea said...

jeles2...huhuhuhuhu

Anonymous said...

xberkesempatan...