Friday, December 10, 2010

Nikon D90 kini milikku

Dulu, aku amat mengambil berat terhadap gambar-gambar dari kamera orang lain yang yang ada aku di dalamnya. Aku mesti pastikan aku memiliki gambar-gambar tersebut. Setiap gambar-gambar tersebut mempunyai kenangan dan suasananya sendiri. Dari zaman awal persekolahan hingga ke sekolah menengah, membawa ke zaman universiti dan kolej, seterusnya di tempat kerja, semua aku abadikan sebagai sebuah kenangan terindah.



Berbeza pada hari ini, kamera pada zaman tersebut mempunyai keistimewaan yang amat terhad. Setiap gambar amat bernilai kerana kita sukar untuk melihat secara langsung bagaimana hasil gambar tersebut. Setiap shoot mesti diambil dengan baik untuk mengelakkan kerugian dalam satu gulungan filem (film roll). Tiada istilah cuba-cuba. Jika hasilnya teruk, maka itulah yang kita dapat. Gulungan filem juga mungkin akan terdedah dgn kerosakkan jika terkena sinaran dan udara berlebihan dan ia tidak boleh disimpan lebih lama. Kerana keterhadan begini dan memerlukan kos yang besar untuk pembelian film roll (satu = 36 filem maksimum), terasa amat rugi untuk meneruskan niat untuk mendalami ilmu fotografer.



Zaman berubah, digital compact camera diperkenalkan kepada umum. Tanpa film roll dan terdapat screen untuk melihat preview sebelum gambar diambil, ia dilihat memudahkan pengguna untuk membuang mana-mana gambar yang gagal dan mengambil semula gambar baru tanpa memilikirkan untuk membeli film rool lain. Sejak itu aku sering mengidamkan mempunyai sebuah camera. Aku melihat ramai orang telah memiliki compact camera hingga seorang rakan aku berkata bahawa compact camera yang ada padanya pun sudah ketinggalan zaman kerana berskrin kecil. Katanya lagi, segan nak shoot gambar depan orang ramai yang punyai screen lebih besar. Bagi aku pada masa itu, andai aku sudah punyai satu kamera sebagaimana yang dia ada tu pun dah memadai. Aku akan lakukan yang terbaik untuk setiap shoot gambar. Malangnya, aku cuma boleh mengabadikan gambar-gambar berkualiti rendah melalui telefon bombit yang bersaiz kecil.

Kekangan kewangan menghadkan aku untuk terus memiliki sebuah camera. Niat untuk memiliki sebuah kamera terus dipendam. Adik aku pula datang menunjukkan minat untuk mempunyai sebuah kamera. Berharga lebih RM2k, bagi aku sesuatu yang tidak pernah terlintas dalam fikiran aku kerana selama ini aku hanya meninjau harga-harga compact camera yang berharga di bawah RM800. Sekurang-kurangnya dengan adanya kamera, aku masih boleh melakukan banyak perkara dengan pengeditan melalui Photoshop.

Setelah adik aku memiliki sebuah camera DSLR Nikon D3000, aku belajar sedikit demi sedikit berkaitan ilmu fotografi. Camera DSLR merupakan sebuah camera yang menangkap setiap imej secara manual termasuk imej potrait, zoom dan mikro. Setting untuk auto juga disediakan bagi memudahkan pengguna untuk mengambil gambar secara mudah. Walaupun segan, aku turut meminjam kamera mahal ini andai ada aktiviti-aktiviti tertentu di tempat kerja. Di situlah proses pembelajaran aku dan pendedahan melalui DSLR.



Selain itu, aku diberi peluang untuk menggunakan kamera Canon EOS 450D milik Faizul dan Nash. Melalui kamera ini, aku sekali lagi menggunakannya untuk belajar ciri-ciri dan kemampuan sebuah kamera DSLR. Selain itu, aku berpeluang menggunakan Nikon D90 kepunyaan salah seorang saudara perempuan Latifah untuk mengambil gambar semasa pertandingan Go-Kart. Hasilnya cukup menarik perhatian aku dan ia mempunyai lens yang lebih besar. D90 adalah sebuah camera popular Nikon yang direka khas untuk first pro-level para fotografer. Harganya pada masa itu mencecah RM4k. Aku cuma mampu berangan untuk memilikinya.

Semakin lama semakin datang minat dalam dunia fotografi. Kali ini bukan untuk gambar aku sendiri, tetapi ia lebih kepada imej-imej event atau function. Di sini aku belajar sesuatu daripada seorang rakan lama sekolah aku, Haidin. Katanya, "Tidak sah bagi seseorang fotografer andai ada gambarnya di dalam kameranya sendiri." Aku tidak akan melepaskan peluang untuk melakukan tangkapan gambar andai ada perkara-perkara menarik yang aku temukan. Aku turut kerap meminjam kamera adik aku untuk belajar.

Aku mula menanam minat tersebut. Melalui laman web rasmi Nikon Malaysia, aku buat perbandingan antara satu produk dengan produk yang lain. Kenny turut membantu dalam usahanya menarik minat aku kepada produk Canon. Dalam banyak-banyak perbincangan dengan rakan-rakan, tidak banyak yang kami bincangkan mengenai produk Sony, Olympus atau Panasonic. Namun begitu, tidak dinafikan bahawa produk Pentax ada ciri-ciri dan nilai estitikanya sendiri.


Alhamdulillah, sekarang aku telah memiliki sebuah kamera sendiri. Sebuah kamera yang jauh lebih baik dari mimpi-mimpi dan keinginanku sebelum ini. Daripada keinginan sekadar memiliki sebuah compact camera, berkat kesabaran yang lama aku pendam, kini aku telah memiliki sebuah DSLR aku sendiri, Nikon D90. Aku membelinya di sebuah butik Nikon di Alamanda yang baru beroperasi sebulan dan mendapat harga yang jauh lebih murah berbanding harga sebenarnya. Aku turut dilayan dengan baik dan diberikan banyak informasi serta cenderahati dari butik tersebut.

Kenapa bukan Canon? Seperti yang aku nyatakan di atas, aku mencuba pelbagai jenis kamera sebelum membeli DSLR. Aku juga lakukan penyelidikan spesifikasinya melalui laman web serta forum-forum berkaitan dengannya. Ada pro and contra bagi setiap produk ini tapi mungkin bukan di sini untuk menjelaskan apa kelebihan dan kekurangannya. Walaupun D90 bukan produk yang sempurna, namun aku berpuas hati dengan kemampuannya. Selain itu, aku berkongsi minat dengan adik aku dalam dunia fotografi. Kami boleh bertukar-tukar accessory untuk jangka masa panjang memandangkan kami membeli produk dari brand yang sama.


PS: (Bermimpi dan berdoalah serta bersabarlah. Jangan sesekali berputus harap. Jika bukan hari ini, mungkin pada hari-hari esok. Jika ia lambat, insyaAllah Allah akan bagi lebih lagi. Maka bersyukurlah.)


Details from http://www.nikon.com.my/

2 Komen:

Dyea said...

wauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu......nanti amik gambar kita eh Adam....

Alfreedino Ahmad said...

hehehehe...Boleh bah kalau kau!