Saturday, November 17, 2012

Ikan merah dari Tawau ke KL

Tanah pertama tempat aku memijakkan kaki di Semenanjung ni adalah tanah Johor. Sejak sampai ke situ semasa belajar dahulu hingga ke hari ini, aku tidak banyak makan lauk berasaskan ikan. Kalau di kampung halaman, ikan ibarat makanan rutin kami. Jika dibandingkan antara lauk ikan dan ayam, aku akan pilih ayam. Tapi kalau kat kampung, ayam ni makan sekali-sekala je. Ada pun, ayam menjadi masakan kenduri-kendara seperti majlis perkahwinan, kenduri arwah mahupun majlis rasmi. Bukan disebabkan harga ayam itu mahal. Jika dibandingkan harga ayam di sana dengan di Kuala Lumpur, tidaklah jauh berbeza. Mungkin lebih murah sedikit. Tetapi orang di sana punyai pilihan makanan lain yang jauh lebih murah seperti ikan.

Pada masa tu aku tidak sedar mengapa aku kurang memilih ikan sebagai lauk. Pada hemat aku, mungkin aku sudah agak jemu makan ikan. Tapi selepas berbual sedikit bersama seorang rakan sekerja aku yang kebetulan sekampung denganku, baru aku faham kenapa. Katanya, selera kami ni tidak masuk dengan ikan air tawar. Mungkin juga disebabkan rupa ikan air tawar ni kehilangan berbeza dengan ikan laut dengan kepalanya yang agak leper. Sudah terbiasa agaknya melihat ikan itu sepatutnya berkepala bujur (agaknya lah). Di sini, ikan laut tidak banyak dihidang, kalau ada pun harganya terlalu mahal.

Ya, betul katanya. Sebab itulah semasa dalam perjalanan balik selepas ekspidisi ke Gunung Senyum tahun lepas bilamana kawan-kawan mengajak aku untuk berhenti sebentar untuk menjamah kepala ikan patin di Pahang, rasa macam tak lalu je nak makan sedangkan mereka mengidam untuk mendapatkannya. Aku menolak untuk membuat pesanan dan hanya memesan air untuk menghilangkan dahaga. Yang menjadi kegemaran mereka adalah ikan patin masak lemak serta masak tempoyak. Kepala ikan patin pula menjadi pilihan walaupun ia dijual pada harga yang cukup lumayan.

Semasa di tempat kerja pula atau di mana-mana foodcourt, jika ternampak ikan keli dihidang, aku pandang sekali lalu je. Aku merasa amat pelik jika ada orang gemar memakannya tapi tidak pula pernah bertanya kerana khuatir aku pula yang kelihatan pelik selepas itu. Namun begitu, aku bukan jenis terlalu memilih dalam pemakanan.  Ada suatu masa semasa seorang lagi rakan sekampungku mengajak makan tengahari di kawasan Kajang, kami berdua turut mencuba masakan ikan keli yang digoreng kering dan rangup. Dalam keadaan sedemikian, bau hanyir ikan air tawar tersebut mampu dilupakan dan tidak memotong selera kami berdua.
Di kawasan Puncak Jalil terdapat sebuah kedai yang menyediakan masakan ikan bakar. Diantara hidangannya adalah ikan tilapia dan ikan siakap. Aku bersama rakan serumahku kerap juga makan dua jenis ikan tersebut samada dibakar mahupun masak stim atau tiga rasa. Aku sudah terbiasa makan kedua-dua jenis ikan ini walaupun kedua-duanya jenis ikan air tawar. Ia mungkin kerana pengaruh kawan yang kerap memesan hidangan ini apabila makan beramai-ramai. Selain itu, ia menggunakan rempah dan sos yang mampu menyedapkan rasanya. Namun begitu, aku agak kurang menggemari jika kedua-dua ikan tersebut di masak secara stim atau rebus kerana rasa hanyirnya menghilangkan seleraku. Namun begitu, kedua-dua jenis ikan ini masih mampu menarik minatku untuk sajian makan malam mungkin disebabkan kedua-dua jenis ikan ini bersisik. Lagipun, rupa ikan telapia itu seakan-akan ikan merah. Walaubagaimana pun adakalanya rasa isi ikan tersebut di lidah aku seperti mengandungi lumpur (walaupun hakikatnya tidak demikian). 

Ikan air masin seperti ikan merah, ikan bawal, ikan sebelah, ikan sardin dan beberapa spesis ikan lain yang hidup dilaut punyai rasa yang agak berbeza dengan ikan air tawar. Mungkin kerana hidup di laut yang berair masin, isinya punyai rasa masin semulajadi yang mendatangkan selera. Mungkin kerana itu harganya terlalu mahal di Kuala Lumpur serta cara memperolehinya yang agak sukar kerana memerlukan kemahiran dan peralatan di laut. Di restoran-restoran mewah juga, selain menyediakan ikan import, mereka hanya menghidangkan ikan yang diperolehi dari laut. Kami yang datang dari Sabah khususnya sudah biasa menikmati hidangan makanan laut yang diperolehi dengan harga yang agak murah. Di sana, ikan air tawar biasanya ditangkap untuk makanan sendiri, bukan untuk jualan kerana sambutan terhadap ikan air tawar agak dingin di pasaran.
Baru-baru ini, adik saudaraku datang ke rumah adikku membawa ikan merah dari Tawau yang dikirim oleh ibu bapaku. Mungkin hasil memancing ikan ayah dari laut. Jauh perjalanan ikan merah ini. Salah seekor darinya sudah siap disiang. Seekor lagi aku siang sendiri sisik dan perutnya selepas aku membawanya ke rumah. Ia mengambil masa selama sejam selepas dikeluarkan dari peti sejuk sebelum sisiknya dibuang. Aku bercadang untuk mencari mana-mana kedai makan yang sedia menerima upah untuk memasaknya. 

Menjelang malam, aku membawa beberapa orang rakan untuk menikmati juadah ikan merah masak tiga rasa yang dimasak oleh sebuah kedai makan di Puncak Jalil. Kedai ini menawarkan harga yang jauh lebih murah berbanding sebuah kedai lagi untuk upah memasak. Sementara menanti ikan merah tersebut dimasak, aku sempat menonton AIM serta perlawanan bolasepak diantara Arsenal dan Spurs yang berkesudahan dengan kemenangan 5-1 Arsenal.

Bilangan kami yang datang untuk menikmati juadah tersebut tidak ramai dan dua ekor ikan tersebut kami habiskan bersama. Kami turut memesan hidangan sayur khailan ikan masin untuk menambah menu pada makan malam hari tersebut. Alhamdulillah, salah seorang rakan pula sudi membelanja kos makan malam pada hari itu. 

Seusai makan malam itu, aku terus menghantar pesanan ringkas kepada ibuku bahawa ikan kirimannya telah menjadi santapan kami di kedai makan. Syukur alhamdulillah, setelah sekian lama, dapat juga kami merasa hidangan ikan merah dari Sabah. 

1 Komen:

norzaidun norwali said...

Sy ada menyediakan perkhidmatan forwarding untuk penghantaran barang di semenanjung Malaysia...jika berminat...hubungi sy Zaidun...(0175354524)