Monday, February 21, 2011

Peristiwa selepas Jamming (aku & Ike)

Isnin, 21 Februari 2011, jadual jammingku kembali bermula selepas beberapa kali aku tidak menghadirkan diri kerana faktor kesihatan. Sepatutnya aku mungkin kembali bersama mereka selepas seminggu lagi. Atau mungkin selepas terapi berikutnya. Namun untuk tidak menghampakan rakan-rakan yang selama ini berjuang bersama, aku turut serta hadir walaupun malam itu tidak menyumbangkan apa-apa. Kami turut keluar makan beramai-ramai selepas sesi jamming berakhir malam itu. Seperti biasa, aku menumpang kereta Ike untuk kembali ke rumah.



Dalam perjalanan itu aku sempat bercerita berkenaan dengan hal-hal peribadi yang menjadi persoalan Ike. Ike yang tidak berkacamata memandu kelihatan terpaksa mengagak-agak jalan. Mungkin dia turut mengantuk kerana waktu di dashboard kereta telah menunjukkan 1.30 pagi. Dia baru sahaja berpindah ke rumah baru dan masih belum memiliki kunci kedua. Itu yang menjadi kerisauannya andai Odeng, rakan serumahnya tertidur. Mungkin 1.30 pagi itu masih boleh mengejutkan Odeng.

Sampai di Lestari Perdana ketika melalui jalan selekoh ke kiri, kelihatan sebuah kereta berhenti di sebelah kanan jalan dengan memasang lampu kecemasan. Ike memperlahankan pergerakkan keretanya. Ia sebuah kereta Proton Saga BLM berwarna kelabu.

"Macamana? Nak tolong?" tanya Ike padaku.

Aku tidak terfikir untuk menjawab apa-apa kerana malam dah lewat. Namun aku gagahkan diri untuk berkata 'ya' lalu Ike memberhentikan kereta di kanan jalan betul-betul di belakang kereta tersebut. Terlihat seorang pemandu lelaki berbangsa cina sedang cuba menukar tayar kereta.

Semasa cuba membantu untuk mengeluarkan tayar 'spare', aku terbau arak terhembus dari mulutnya. Mungkin tidak terlalu kuat tetapi cukup meloyakan sehingga menyebabkan aku terpaksa menahan nafas setiap kali mendekatinya. Maka, jelaslah sudah bahawa dia memandu dalam keadaan mabuk dan dia memandu laju di selekoh tersebut sehingga menyebabkan tayarnya bengkok melanggar pembahagi jalan.

Aku dan Ike cuba mengeluarkan peralatan untuk menggantikan tayar. Rim pecah, tayar rosak dan drift shafnya bengkok. Tukarlah bagaimana pun, tayar tersebut tidak akan kembali lurus namun dia menolak untuk menggunakan khidmat 'towing'. Memandangkan dia berpendapat bahawa rumahnya tidak jauh, cuma berada di Pinggiran Putra, dia berharap dapat membawa kereta itu balik walaupun terpaksa meredah keadaan kereta sebegitu degan tayar spare.

Hapir 20 minit, tayar kereta tersebut berjaya dipasang namun masih bengkok. Mungkin lebih baik daripada menggunakan tayar yang pecah. Dalam keadaan demikian, pemandu tersebut cuba juga menggerakkan keretanya namun kelihatan terhuyung-hayang. Pemanduannya seperti melakukan aksi drift dan keadaan ini berlanjutan sehingga dia sampai di kawasan perumahannya di Pinggiran Putra. Ike terus mengekorinya dari belakang untuk memastikan tiada apa-apa yang akan berlaku sepanjang perjalanannya ke rumah.

Setibanya di rumahnya, dia cuba menghulurkan sedikit wang. Namun aku menolak pemberiannya itu. Dia memberikan no telefon bimbitnya dan berjanji untuk belanja minum andai bersua lagi nanti.

Minum apa???!!!

3 Komen:

suSuEmIMiE said...

minum teh kedai mamak blh le....jgn minum cm dia mnum tu udah le...heheheh

@zReENy said...

cara menulis tu cm menulis novel saja gaya bahasanya...hehehe

Bandar Putra Permai e Community said...

Sertai laman komuniti Bandar Putra Permai. Kongsi aduan, masalah dan temp[at-tempat makan menarik di Bandar Putra Permai.